Diana berlalu pergi dari bilik ku

Cerpen dating kontrak 9

Qhaliff naik pusing

And one more thing, lupa nak bagitau. Dahlah tinggi, susah betul aku nak lawan mata dengan dia. Hendak ditanya nanti, takut lain pulak jadinya. Puan Sri Hamidah kembali ceria semula. Namun, Qhaliff hanya membiarkan saja.

Aku pun cakap

Qhaliff naik pusing memikirkan hal yang terjadi tadi. Aku pun cakap la kat dia yang kau masih single sampai sekarang.

Mana tidaknya, setelah apa yang diberitahu Ellysa kepadanya beberapa hari yang lalu, membuatkan Puan Sri Hamidah nekad untuk menelefon Qhaliff. Qhaliff membetulkan pembaringannya di atas katil sambil menunggu panggilan telefonnya berjawab. Saya dah tahu semuanya Anith. Deringan lagu Rain Sound dari kumpulan idol Korea B. Farah tidak dapat menahan rasa sedihnya daripada mengalirkan air mata.

Anaknya itu sepertinya mempunyai masalah yang besar sehingga memerlukan masa untuk bersendirian. Cuma, bila di luar sahaja Qhaliff akan bersikap dingin atau lebih tepat lagi seorang yang serius. Nasib baik juga ada si Qhaliff tu tolong aku. Suka betul Qhaliff melihat reaksi Anith yang sudah semakin kalut.

Siapa lagi kalau tak bukan mamanya dan juga Ellysa. Ramai pekerja Qhaliff tidak menyangka akan dapat melihat senyuman dari bos mereka itu. Qhaliff cuba berlagak tenang walaupun ada getaran di hatinya kini. Aku sudah tahu gerangan siapa yang dimaksudkan oleh Diana. Anith terdiam lalu menapak kaki mengikut langkah Qhaliff untuk menyainginya.

Tuan Qhaliff belum masuk pejabat lagi. Apasal dia ni masih call-call aku lagi. Diana memulas tombol kepala pintu bilikku. Tanpa berlengah, Datin Erina bingkas bangun untuk menjenguk anaknya di atas.

Aku menampar kasar bantal yang berada di atas katilku. Tetapi, saat ini Anith entah kenapa mulutnya rasa terkunci.